Jelang Hari Anak Nasional, Puluhan Anak Lintas Agama Belajar Toleransi dan Keberagaman di Pura Agung Giri Natha Semarang

9

SEMARANG – Bertepatan dengan momen Hari Anak Nasional 2019, tahun ini digelar babak kedua program Anak Semarang Damai (Semai). Hari Minggu (21/7) di Pura Agung Giri Natha Jl. Sumbing No. 12 Gajahmungkur, Semarang.

Sebanyak 50 anak Semarang lintas agama dan kepercayaan berkumpul untuk bersama belajar tentang agama Hindu, sejarah dan tradisinya di Nusantara. Anak-anak berusia 10-12 tahun itu datang dari latar belakang Kristen, Katolik, Islam, Buddha, Hindu, Konghucu, Tridharma (Samkao), dan Sapta Dharma. Mereka juga berasal dari sekolah yang berbeda-beda, termasuk tiga anak yang menjalani pendidikan berbasis keluarga (homeschooling).

Semai digagas oleh EIN Institute, Ikatan Karya Hidup Rohani Antar Religius (IKHRAR) Rayon Semarang, dan Persaudaraan Lintas Agama (Pelita). Dengan motto “Semaikan Cinta dalam Keberagaman”, program ini merupakan upaya memupus prasangka dan stereotip negatif sejak dini.

“Mumpung masih anak-anak, kita biasakan mereka bertemu dengan yang berbeda. Mereka belajar di dunia ini ada banyak ragam iman, tapi sebetulnya sama-sama mengajarkan kebajikan. Jadi, setelah besar mereka tumbuh jadi pribadi yang toleran dan damai, tanpa kehilangan imannya sendiri tentu saja,” tutur ketua IKHRAR Rayon Semarang Br Heri Irianto FIC.

“Sengaja yang kami jadikan tujuan kunjungan adalah komunitas-komunitas religius yang dianggap minoritas, karena mereka jarang diberitakan,” terang Ellen Nugroho, ketua tim riset Semai.

Menurut sensus penduduk 2010, jumlah umat Hindu di seluruh Indonesia sekitar 1,68% populasi atau 4 juta jiwa. “Sepertinya sedikit ya, padahal kalau kita simak sejarah, riwayat agama Hindu di Nusantara itu sudah tua sekali. Kerajaan Hindu pertama Salakanagara sudah berdiri di Jawa Barat pada abad kedua, lalu ada masa jaya selama era Kerajaan Majapahit sampai abad ke-13. Sejarah yang begitu panjang tentu meninggalkan banyak warisan budaya dan pemikiran bagi kita,” lanjutnya.

Selain belajar tentang sejarah agama Hindu, para peserta Semai #2 juga mendapat materi tentang konsep teologis dasar, ajaran kebajikan, dan ritual ibadah umat Hindu. “Namun karena pesertanya masih pra-remaja, tentu cara belajarnya disesuaikan, lewat permainan, diskusi kelompok, pengamatan langsung, dan refleksi sederhana. Bobotnya dapat, serunya dapat juga,” seloroh direktur EIN Institute ini.

Menariknya lagi, panitia kegiatannya juga lintas agama. “Memang sengaja ya, supaya yang mendapat manfaat bukan hanya peserta, tapi juga semua komunitas religius di Semarang. Lewat kerjasama seperti ini, kerjasama antar umat beragama di Semarang makin erat. Ini akan membuat toleransi di Semarang yang sudah bagus menjadi makin solid, apalagi sekarang di mana-mana masih banyak pihak yang memainkan politik identitas,” kata Setyawan Budy, koordinator Persaudaraan Lintas Agama. R01